Hujan, Sekaten dan Grebeg


Nah… sekarang jogja dah mulai hujan lagi kan… selama daku tinggal di kampung kauman tercinta inih… ada hal yang menarik yang kami perhatikan selama perayaan sekaten, grebeg yang tentunya berhubungan dengan hujan.

Hujan saat kembalinya Gamelan Sekaten ke Kraton

Kalo perhatian banget-banget… yang kita rasain neh… pada saat Kundur Gongso alias kembalinya Gamelan Kangjeng Kyai Guntur Madu dan Kangjeng Kyai Nogowilaga ke Kraton Yogyakarta, pasti dengan dihiasi hujan rintik-rintik tapi… sebelumnya hujan agak deres… dan cukup membuat “becjeck” arena pelataran Masjid Besar Kauman Yogyakarta. Kalo mau diambil dari sisi positifnya… tentunya hujan ini membuat jalan dan alun-alun Utara tidak berdebu… jadi yang alergi debu **kaya diriku sendiri inih…** ga perlu khawatir dengan debu yang akan terbang tinggi karena banyaknya kaki-kaki manusia yang ingin melihat upacara tradisional demi mendapatkan berkah…

Apa yang bisa didapatkan ketika Kundur Gongso ini???? UDIK-UDIK apa ituh… udik-udik ituh koin uang receh yang disebarkan di sekitar pagongan selatan tempat Gamelan Kangjeng Kyai Guntur Madu ditempatkan dan pagongan utara tempat Gamelan Kangjeng Kyai Nagawilaga ditempatkan. Yang ini neh…direbutin banget-banget ama masyarakat… selain di kedua tempat itu… udik-udik juga disebarin di dalam masjid Besar Kauman Yogyakarta sebelum pengajian Maulid Nabi… yang ini direbutin ama yang bisa masuk ke masjid… biasanya para abdi dalem kraton atau juga pejabat pemerintahan yogyakarta yang menggunakan pakaian khusus…

Setelah Gongso diangkat dan dibawa pulang ke Kraton yang dicari lagi sama masyarakat adalah beras kuning. Yang dapet beras kuning ini juga percaya mereka akan mendapatkan berkah… **Banyak ajah yah kepercayaannya…**

Hujan saat Grebeg Maulud

Nah kalo pas perayaan Grebeg Maulud adakah hujan????? Tentu saja tidak… Malahan yang ada udara panas membara alias Ngentang-Ngentang. Fuuuhhh… ampe rasanya membutuhkan bergalon-galon air dingin untuk menghilangkan dahaga dan rasa panas yang merasup ke dalam jiwa **halah!!! hiperbolis banget…**

Nah…setelah semua upacara tradisional ini berakhir… kembalilah hujan mengguyur Jogja.. yang pasti kauman basah lagi… Hm… kenapa bisa begituh ya… Rasanya pasukan penahan hujan Kraton Jogja hebat sekalih… hehehe…

Saluuuuuttttt……

 

 

3 thoughts on “Hujan, Sekaten dan Grebeg

  1. anginbiru says:

    udah pernah dapet udik-udik, buk…? selama hidup di kauman kayaknya aku cuman berminat untuk melihatnya saja dari Warung Padi Melati tercinta.. huehe..

    Meika: Ga pernah nyoba nangkep seh…padahal taun kemaren pas sebar udik-udik Ngarso Dalem di depanku persis… biasa… pas liputan TVRI Jogja waktu ituh… mpe dimarahin orang-orang kok ga nangkepin… **mau diminta ma mereka…**

  2. yannie says:

    Mbak, tahu tentang upacara / ritual tetesan untuk anak perempuan ? Bisakah jelaskan tentang maksud / tujuan dari upacara itu ? Juga tentang maksud dari ritual2 di dalamnya ? Tlong beri tahu sy ya….atau klo mbak tahu sumber untuk mengetahui seluk beluk tentang tradisi dan upacara-upacara adat jawa, sy sdg butuh bgt. Terima kasih sebelumnya.

    Meika: Diusahakan ya mbak… sementara ini koleksi buku traditional culture jawa ada di jogja… sementara posisi sekarang di batam.. dah kangen juga untuk nulis lagi tentang Jogja neh…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s