Grebeg Maulud


Grebeg Kraton Yogyakarta diadakan 3 kali dalam 1 tahun. Dan tentu saja 3 kali tersebut di perayaan Hari Raya Idul Fitri, Hari Raya Idul Adha dan perayaan Maulud Nabi Muhammad saw. Nah… pagi ini, tepatnya Kamis, 20 Maret 2008 ini untuk kesekian kalinya aku nonton Upacara tradisional Grebeg Maulud ini.

img_0929.jpg

Dan tentu saja bersama dengan tim TVRI Jogja **mengingat masa lalu sekalian…** aku bisa masuk ke Kraton Jogja untuk melihat grebeg secara detail sejak keluarnya yang mulai dari Siti Hinggil. Pasukan wirobrojo tetap berada pada barisan paling depan dan bertindak sebagai kepala pasukan atau Manggolo Yudha adalah GBPH Yudhaningrat yang tentunya adik dari Sri Sultan Hamengkubuono ke X.

img_0902.jpg
4 Gajah pun dipersiapkan untuk mengiringi arak-arakan gunungan yang menuju ke Pura Pakualaman. 4 gajah tersebut 2 dari kraton yang dipelihara di depan alun-alun selatan dan 2 lagi dari Gembira Loka. Dan gunungan yang dibawa ke Pura Pakualaman hanya 1 gunungan kakung.

img_0926.jpg

Untuk membuka jalan pasukan kuda pun dipersiapkan… secara ya.. grebeg ini selalu ditonton sama ribuan masyarakat yang tumplek rueg di alun-alun utara Yogyakarta dan juga di pelatan masjid Besar Kauman maupun di pura pakualaman. Tentunya pagi tadi aku memilih melihat yang di masjid kauman… secara tinggal ngesot ajah dari rumah… kedip sekali juga nyampe… hehehehe….

img_0935.jpg

Nah… selain kuda dan gajah yang beraksi… yang selalu terlihat di setiap event Kraton Yogyakarta yaitu bantuan para adik-adik pramuka yang menjaga barisan agar kirab grebeg berjalan lancar dan juga tim keamanan dari kraton yang selalu itu-itu… **ampe apal banget muka bapak ituh…** dan tahun ini polisi pun ikut beraksi dengan motor gedhenya untuk memaksa mundur kerumunan masyarakat di alun-alun utara Yogyakarta.

img_0976.jpgimg_0977.jpg

Bicara tentang gunungan… ada yang berbeda dari ketiga gunungan yang diadakan setiap tahun ini… di Grebeg Sekaten atau Maulud gunungan ada 6 buah yakni 2 gunungan kakung dan 1 gunungan Putri, 1 gunungan Dharat, 1 gunungan Pawuhan dan 1 gunungan Gepak. Tapi pada Grebeg Syawal atau idul fitr hanya dibuat 1 gunungan dan pada Grebeg Besar atau idul adha dibuat 5 gunungan. Nah…ada 1 gunungan khas lagi yaitu Gunungan Kukus. Gunungan ini hanya terjadi 8 tahun sekali yaitu pada tahun Dal dimana ditandai pada saat Kundur Gongso atau kembalinya gamelan ke kraton ada upacara “Njejak Bata” oleh Ngarso Dalem… Aku inget banget neh… dulu aku pernah liat ritual “Njejak Bata” saat aku umur 12 tahun. Pada saat aku umur 20 tahun aku tak melihat… berarti ini akan terjadi lagi besok ketika aku berumur 28 tahun yang akan jatuh pada tahun 2010 nanti… inget2 buat liat ya.. 8 tahun sekali lo… hehehe…

Nah.. salah satu upacara tradisional yang tidak ditinggalkan sebagai syarat pembuatan grebeg yakni “NUMPLAK WAJIK” event ini dilaksanakan di Magangan Kraton Yogyakarta dan selama upacara ini ada juga yang mengiringi… 10 perempuan yang memainkan musik gejog lesung. Numplak wajib ini memang wajib dilakukan 3 hari sebelum Grebeg dimana dilakukan upacara “Caos Dhahar” untuk menghormati roh agar tidak menggangu.

Sementara… untuk membuat gunungan sendiri memerlukan waktu kurang lebih 2,5 bulan. Persiapannya banyak banget dunk… dari menyiapkan makanan, sayuran, lombok merah, ketan, telur itik yang sampai pada proses penggorengan dan pengeringan yang membutuhkan waktu sampai 15 hari. Tau ga… ketan yang dibutuhkan untuk membuat 3 gunungan mencapai 140 kg!!! sedangkan tepung mawarnya mencapai 40 kg!!! **banyak ajah ya… **

Konon…dulu semasa Kraton Jogja dipimpin oleh Sultan HB VII dan HB VIII gunungan itu tidak diperebutkan masyarakat… tapi diberikan kepada tokoh Kraton yang berpangkat. Tapi sekarang… huh…mau bernapas ajah ampe susah deh kalo mau dapetin gunungan ituh….

img_09762.jpg
Yang dilingkarin diatas itu cuma ada 5 biji ajah
dan gunungan ini yang dinamakan gunungan kakung
mau liat perjuangan adikku????
dony-in-action1.jpg
khusus foto yang diatas ini…
Courtesy Radar Jogja, Jumat, 210308, halaman 1
Dan setelah perjuangan berdesak-desakan dan melelahkan
juga sudah melempar kacang panjang ke tengah-tengah kerumuman…
hasilnya… teren…

img_1010.jpg

Kebayang ga susahnya… hehehe… tapi akhirnya adikku berhasil mendapatkannya… Ampe banyak banget ibu-ibu dan bapak-bapak yang mengerumuninya untuk meminta cuilan hasil perolehannya… Banyak banget orang yang percaya kalo mendapatkan ubo rampe gunungan akan mendapatkan berkah. Beberapa orang yang kutanyai pagi tadi… menjawab akan ada yang akan menanamnya di sawah… ada yang mau ditaruh di warungnya untuk penglaris… bahkan ada yang mengharapkan agar anaknya pintar sekolahnya… Dan lagi… yang berusaha mendapatkan ini semua dateng dari jauh… Ada Cilacap, Kulon Progo **ampe naik bis 3 jam…** dan bule pun selalu terlihat dalam upacara ini… **Nonton kali mereka…**

Satu hal yang paling menarik buatku pagi tadi… Semangat ibu-ibu, bapak-bapak sampai anak-anak untuk mencari berkah dari gunungan sangat luar biasa dengan usaha mereka sampai mengais tanah untuk mengumpulkan dan mengambil ceceran gunungan yang ada di tanah maupun dilantai… Wow…

img_0994.jpgimg_1031.jpgimg_1036.jpg

Para pembaca yang budiman… Buat yang belum nonton… tenang ajah… 3 kali setahun kok… Maulud Nabi, Idul Fitri dan Idul Adha… Jadi siap-siap ajah… sapa tau besok kamu yang ketiban berkahnya… hehehe…

Ditulis dari laporan pandangan mata dan sumber media cetak Kedaulatan Rakyat 180308 dan Jawa Pos 200308.

12 thoughts on “Grebeg Maulud

  1. wakakaka… don aku mau dicuilin dikit, mana tau jadi cepet lulus😀
    nice pics😉

    Dony: Dateng aja ke rumah mas… Cuil sepuasnya… Hahaha…

  2. yoi says:

    Ooo…upacara “Caos Dhahar” itu ngasih sesaji tho…
    caos=memberi ; dhahar=makan
    Kirain acara makan2…
    Thx…, jd ntar kalo ke kraton g salah sangka spt ini..
    abdidalem: “Silakan tunggu bentar mas, mau upacara ‘Caos Dhahar’ dulu…
    katayoi: “Terima kasih, tp saya barusan makan…”

    Meika: Duh Yoi.. lain kali bilang… kula badhe mendet ubo rampenipun… kagem berkah… kakaka…

  3. anginbiru says:

    hiks,, menyesal folder fotoku ke-delete untuk selamanya.. foto-foto tentang gunungan itu lenyap sudah,, berganti dengan foto2 narsisku.. wkeke..

    jaman dulu,, pas gunungan gini,, pasti aku cuman ngeliat dari (lagi-lagi) Warung Padi Melati,, sambil berharap ada makanan gratisan sebagai bentuk pembubaran Warung Padi Melati.. tapi abis itu,, musti angkut2 meja,, balikin ke Adz-Dzakirin.. huwaa..!!

    Meika: Aku kok ga pernah disuruh angkut-angkut yak… **kedip-kedip senyum puas…**

  4. anginbiru says:

    dasar bendahara tak tau diri.. abis makan gratis pasti langsung ngacir pulang tuh..! huhu…

    Meika: Hehehe… tapi kan dah itung duit…

  5. eh kok kita ndak bertemu di sana yakz?
    secara kerumunan orang berjubel gtu juga
    sayangnya saya ndak sampek ke mesjid besar

    saya cuman dapet “fans”2 saya yang saban hari saya temui di panggung kesenian ..hehehe
    doh!

    tapi saya dah puas, taon ini bisa gabung di miyos gongso dan kondur gongso
    moga taon depan dipakek lagi … secara saya dah punya pranakan sendiri
    sayang kalo ndak dipakek lagi

    Meika: Ya secara dirimu manggung terus ajah ya…kekeke… pengalaman baru dan seru ya sekaten tahun ini…

  6. Walah mbak Ika, sudahi baca koran KR, terlalu banyak tahyul & kleniknya ..

    Kalo cuma rebutan gunungan buat seru2an boleh juga sih .. Asal jangan percaya khasiat-khasiat tahyul tadi. Hehe ..

    Omong2, budaya Jawa kenapa sering diposisikan sebagai budaya yg remeh di sinetron2 ya? Budaya jawa sering kalah dengan budaya Timur Tengah. Misalnya di sinetron bernuansa sok religi yang penuh belatung itu, budaya Jawa tampil lewat baju Surjan, blangkon, dsb, untuk kostum dukun atau ahli santet. Lalu dia dikalahkan oleh Kyai berbusana Middle East –baju koko, surban, dsb.

    Kenapa budaya Jawa sering dikalahkan dalam sinetron2 khususnya oleh budaya Timur Tengah melalui representasi kostum pemainnya? Mengapa dalam sinetron Jawa kalah oleh Islam? Mengapa tidak ada Pastur atau Biksu? Selalu Islam.. padahal Islam kan berkembang pesat karna Wali Songo yang nota bene orang Jawa ..

    Atau .. Jangan2 memang orang Jawa sekarang memang lekat dengan klenik, seperti KR?

    Tabik,
    http://refanidea.wordpress.com

    Meika: Rebutan gunungan dan bergumul dengan kerumunan masa mang seru kok… mpe gosong ajah dan keringat membasahi sekujur tubuh… demi… demi… demi bisa bercerita tentang jogja tentunya… **halah!!!**

  7. ardi says:

    upacara Garebeg sekarang udah banyak penyederhanaan,,,,
    kata eyang saya dulu, sultam meberikan gunungn sejumlah 30 buah antara lain:
    gunungan kakung 10 buah,
    gunungan estri 4 buah
    gunungan gepak 8 buah,
    gunungan pawuhan 4 buah
    gunungan darat 4 buah,,
    bila tepat tahun dal d tambah satu lagi, gunungan Kutug atu Bromo,,,
    n dulu ngga cuma Puro Pakualaman aja yang d beri Gunungan,,,ada pangeran adipati anom yang ada d mangkubumen, dan pepatih dalem yang lenggah d kepatihan,,,,

    Meika: Wuii… thanks banget info tambahannya… ditunggu lagi… hehe…

  8. oddie says:

    Asskum,,
    mba,,bole tw profil mba ga??
    insyALLAH tim kami akan meliput acara Grebeg mulud – Dal 19-26 feb bsok..
    mohon bantuannya yaa mba..
    ^_^ trimakasii
    Wasskum

  9. pipit says:

    itu…..kalimat pertamanya agak rancu mbk….
    bukannya 3 kali setahun….?

    Meika: Iyah pipit… Thank you banget buat koreksinya ya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s