“Depinya” basa walikan


Depinya” ini adalah namaku dalam bahasa walikan khas jogja ini… Artinya “meika”

**Narsis mode on!!**

Gapapa deh…tapi inilah salah satu keunikan jogja dengan bahasanya… Selain bahasa jawa yang mempunyai beberapa tingkatan seperti bahasa jawa ngoko, krama madya dan krama inggil satu lagi dari jogja yaitu Bahasa Walikan.

Dah pernah denger lum… “Dagadu” yang berarti matamu… Pastinya sering donk…bahkan jadi salah satu brand cinderamata khas jogja…

**Rada promosi dikit gapapa dunk…Secara pernah kerja di Dagadu 1 tahun 10 bulan dan mpe sekarang masih suka ngisi di indoor training Dagadu Djokdja gitu loh…**

Nah… kata kata lain yang sering diucapkan seperti:

Daladh=mangan” ato “jape methe=cahe dewe” ato misal seperti yang ada di lagu rap “pabu saciladh” eits…yang ini ga mau artiin ah… hehehe… (kita kan sedang belajar lo… maap…)

Nah ini semua berasal dari huruf jawa yang ada 4 baris itu… Aku dulu mendapatkan pelajaran ini sejak SD dan tentunya di SMP juga… Tapi setelah SMA bahasa jawa bukan pelajaran wajib lagi… Bahasa Walikan berasal dari huruf jawa ini tapi dengan penggunaan yang berbeda… Pertama kita akan tahu dengan rumus… Dan rumusnya….

 

Baris pertama dibalik dengan baris ketiga dan…

Baris kedua dibalik dengan baris keempat

huruf-jawa3.jpg

 

 

Nah kalo udah ada pembalikan rumusnya menjadi begini neh…

 

 

 

Untuk baris pertama dengan baris ketiga jadinya…

aksara11.gif

aksara32.gif


Dan baris kedua berpasangan dengan baris keempat jadi

aksara22.gif

aksara41.gif

 

 

Nah kalo udah dengan rumus yang baru seperti ini lebih mengerti kan… Tinggal pake rumus ituh ajah… Coba ajah nama kamu sendiri… Sapa tau bisa dengan basa walikan….

Yang perlu diperhatikan lagi yang kedua… di huruf jawa huruf vokalnya kan semuanya “a” tapi nantinya dalam penggunaan disesuaikan dengan vokal yang akan dicari bahasa walikannya… Jadi tetep mengikuti vocal “a, I, u, e dan o” seperti contoh paling gampang diatas matamu=dagadu à (mu=du)

Perhatian ketiga…basa walikan ni juga bisa digunakan untuk kata-kata yang huruf belakangnya berakhir konsonan alias bukan vocal. Nah kalo yang ini contohnya misal kata sapaan laki-laki jawa adalah mas (huruf akhir “s” alias konsonan) disini basa walikannya “DAB

Apalagi ya yang mesti kutularkan biar mudah memahami basa walikan….nah selanjutnya yang keempat deh… Dalam huruf jawa ini “HA” (huruf pertama di baris pertama) seringkali penggunaannya untuk pengganti “vocal” saja… Misal neh ya… kya translation namaku “me-i-ka” nah… jadinya “de-pi-nya” nah huruf “I” disini diambil dari “HI” yang di basa walikan jadi “PI”

**Bingung mode on!!**

Konon…basa walikan ini digunakan sebagai bahasa umpatan… tapi seiring perkembangan jaman… ini melebur dengan bahasa sehari-hari dan menjadi keunikan tersendiri untuk kota Jogjakarta…

Dan “DAGADU” yang dulunya ini juga merupakan umpatan dipilih oleh dagadu djokdja sebagai brand mereka dengan gambar mata, dimana mata bukan hanya sekedar logo tapi juga merupakan diom yang lekat dengan citra kreativitas dunia rancang-merancang. Dan dalam khasana budaya jawa, mata adalah mripat yang konon kabarnya, berdekatan dengan kata ma’rifat. Tapi disini mata menjadi sarana utama untuk sightseeing, jalan-jalan sambil melihat keindahan kota jogja… #taken from “dagadu for beginners” dagadu’s company profile#

** promosi lagi neh… jiwa gardep banget – “gardep” is… part-timer di dagadu yang bekerja sebagai customer servise yang harus mahasiswa dan ipk minimal 2,75! — **

Nah sudah siap untuk men”DAGADU”kan namamu?? Kalo masih bingung, Rony’s Blog bakal bantu kamu dengan kamusnya…biar ga usah pusing-pusing…. Ini dia rumusnya… Just klik here

 

Bagaimana namamu???

 

10 thoughts on ““Depinya” basa walikan

  1. yasir zain says:

    wahhh pahin….
    jape methe. daladh hyuk… hehehe

    eh kalao mas = dab..
    trus kalo mbak = sany atau dsany(?)

    soalnya kalau Bogor dibaca mBogor. bantul dibaca mBantul

    Meika: Mbali juga sir… hehehe…

  2. anginbiru says:

    jadi inget,, dulu jaman SD aku ndak dibolehin beli kaos Dagadu gara-gara Dagadu = Matamu.. huhu…

    eh,, lha kok sekarang malah menggila gitu.. alhasil,, mpe sekarang aku cuman punya SATU kaos dagadu,, itupun gara-gara ikutan dimjeng.. wkeke.. *plis deh,, hare gene..?!?!?*

    Meika: Dah satu… gratis pun…kakaka….

  3. Febra says:

    kekeke…

    jam 1 mbengi aku bar sangi
    seko kancaku odape wetan kui

    sangi = bali
    odape = omahe

    wis sue aku ra mboso walikan, hehehe

  4. setan internet says:

    Wah, lebih rumit ya dari boso walikan khas Malang. Tapi sejarahnya juga sama, awalnya menjadi bahasa rahasia para pejuang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s