jogja oh jogja


Pasar Malem Sekaten

Pernikahan Kraton: Upacara Walimahan

Pernikahan Kraton: Sore2 di Keben

Pernikahan Kraton: ALun2 Sore

Pernikahan Kraton: Upacara Panggih

Pernikahan Kraton: Ijab Qobul

Sultanku Gubernurku!!!

Bergodo Kraton -part 2-

Hujan, Sekaten dan Grebeg

Grebeg Maulud

Gamelan Sekaten

Bergodo Kraton -part 1-

Pekan Budaya Tionghoa 2008

Kampung Ketandan

“Depinya”basa walikan

Depinya” ini adalah namaku dalam bahasa walikan khas jogja ini… Artinya “meika”

**Narsis mode on!!**

Gapapa deh…tapi inilah salah satu keunikan jogja dengan bahasanya… Selain bahasa jawa yang mempunyai beberapa tingkatan seperti bahasa jawa ngoko, krama madya dan krama inggil satu lagi dari jogja yaitu Bahasa Walikan.

Dah pernah denger lum… “Dagadu” yang berarti matamu… Pastinya sering donk…bahkan jadi salah satu brand cinderamata khas jogja…

**Rada promosi dikit gapapa dunk…Secara pernah kerja di Dagadu 1 tahun 10 bulan dan mpe sekarang masih suka ngisi di indoor training Dagadu Djokdja gitu loh…**

Nah… kata kata lain yang sering diucapkan seperti:

Daladh=mangan” ato “jape methe=cahe dewe” ato misal seperti yang ada di lagu rap “pabu saciladh” eits…yang ini ga mau artiin ah… hehehe… (kita kan sedang belajar lo… maap…)

Nah ini semua berasal dari huruf jawa yang ada 4 baris itu… Aku dulu mendapatkan pelajaran ini sejak SD dan tentunya di SMP juga… Tapi setelah SMA bahasa jawa bukan pelajaran wajib lagi… Bahasa Walikan berasal dari huruf jawa ini tapi dengan penggunaan yang berbeda… Pertama kita akan tahu dengan rumus… Dan rumusnya….

 

Baris pertama dibalik dengan baris ketiga dan…

Baris kedua dibalik dengan baris keempat

 

huruf-jawa31.jpg

 

 


 

7 thoughts on “jogja oh jogja

  1. arul azhar says:

    Menarik dan kreatif. Demikian komentarku melihat kerja anak muda Jogja yang tidak kalah dengan Deby Sahertian ketika membuat kamus gaul.
    Bahasa memang berkembang sesuai dengan dinamika sosiologis masyarakat penggunanya tidak terkecuali bahasa Jawa walikan yang dipublikasikan Meika lewat blog ini. Perbedaan Jawa Walikan dengan Bahasa Gaul milik Deby adalah muatan lokalnya. Bahasa Jawa Walikan menyertakan huruf-huruf Jawa yang kadang-kadang sudah dilupakan sekian tahun karena tidak masuk bahasa internasional PBB. Padahal sejarahnya, tulisan tersebut barangkali merupakan hasil interaksi Jawa-India yang mengembara melalui Thailand. Bandingkan dengan huruf Thailand, keduanya nyaris mirip. Bahasa Gaul Deby miskin muatan lokal. Tetapi lebih luas dikenal karena disebarluaskan melalui pertemuan-pertemuan informal di salon-salon kecantikan, arisan, kafe-kafe, tempat nongkrong, komunitas-komunitas tertentu dan para penghibur.
    Lagipula, bahasa gaul ala Deby sangat mudah dibuat, tinggal sedikit meraba kata-kata yang hampir berdekatan, semisal: macet total menjadi macan tutul. Anyway, aku apresiasi sangat tinggi untuk Meika yang mengisi blognya dengan keunikan Jogja. Rubrik “Jogja oh Jogja” memang mesti demikian. Lewat blog ini aku ingin titip pesan untuk pencipta Bahasa Jawa Walikan agar “mematenkan” karyanya sebelum diklaim oleh pihak lain, Bahasa Jawa Walikan is Truly Jogja. Buat kamusnya juga kalau bisa. Aku ngerasa produk Jogja itu serupa game, kayak permainan saja membolak-balikkan nama kemudian menghadirkan identitas baru. Selamat untuk Meika yang mengangkatnya dalam blog personal.
    Informasi khas lainnya segera diposting ya…. Ditunggu..

  2. lover says:

    hahaha..

    poyahoho..

    gw kenal bahasa ini dulu sekali waktu masih suka main2 ke jokja.. ikut nongkrong2 di pelataran senisono (hiks.. tinggal kenangan yak..) barengan “penguasa” disitu.. (jadi malu..)
    setau gw ini semacam bahasa prokem di jakarta.. dan keknya dulu itu yang banyak make ya “prokem-prokem” jokja..
    bahasa walikan ini justru lebih sederhana dan tidak memerlukan kamus.. karena bahasa apapun kalo sudah di “walik” dengan rumus ini ya jadi bahasa walikan dengan sendirinya.. jadi tergantung pada “kecerdasan” yang mendengar.. haha..
    memang karena yang dipakai adalah sistim abjad jawa, yang paling mudah dan cocok bahasa jowo lah..

    jadi kalopun perlu kamus ya.. rumus diatas itu kamusnya..

    contoh :
    pedh hodh, artinya : henpon alias hape aka ponsel

    kalo ponsel ya : hodh beng

    jadi begitu denger, trus langsung di walik seperti semula, baru deh ketauan maksudnya.. bahasa apapun juga bisa to..

    yg paling sulit adalah logat atau dialek nya, yang paling mengenal yo wong jowo…
    perhatiin deh.. ada DA dan DHA..
    nyebutinnya beda tuh… harus rada medhok.. hehe..

    salam poyahoho
    majuterusjeng…!

  3. warsi says:

    Good,
    aku juga pernah pake dulu… waktu masih sekolah di Jogja. Sekarang diJakarta akukadang pake ma sodara2 aja.
    yach menggunakan bahasa ini emang tergantung dgn tingkat kecerdasan masing2, hi…hi…hi….

    Jadi kalo di Jkaarta ada yg ngaku orang Jogja, tanya dia.. tau jape methe ga?

    Klo ga tau, brarti dia bukan org jogja yg gaul… he..he..he..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s