Dusun Ganden Banyuadem Muntilan


Setelah sekian lama tidak menuangkan apapun dalam sebuah tulisan untuk blog ini… rasanya kali ini pengen banget sharing ke semua yang sempat mampir ke blog yang telah saya abaikan sekian lamanya…

As you know about Merapi eruption lately… i went to Muntilan two days ago. Saya menerima sekian dana dari teman-teman yang bekerja di Infinite Frameworks dimana saya juga sempat bekerja disitu. Sekian lama mencoba mencari tempat yang paling membutuhkan bantuan dan semakin dipilih tentunya semakin bingung karena banyak banget yang membutuhkan bantuan apalagi pasca bencana.

Sleman sampai harus ditutup dan diamankan di ring 15 km, tapi sekarang sudah berkurang menjadi 10 km. Alhamdulillah. Tapi kota Jogja i can say we are find… kehidupan masih berjalan dengan baik, aman dan nyaman. Namun Merapi pastilah membawa dampak perekonomian yang sempat tersendat dan sekarang Alhamdulillah mulai berjalan lagi dengan dibukanya Bandara Adisucipto.

Back to Muntilan! Saya mendatangi salah satu posko bantuan yang di koordinasi oleh mahasiswa KKN UGM gabungan dari Fakultas Kedokteran dan Fakultas Hukum. Tepatnya di daerah Kadiluwih. Berawal dari menelpon contact person untuk menanyakan apa yang paling dibutuhkan sekarang. Setelah sempat berhenti dari rutinitas membuat nasi bungkus, ternyata kebutuhannya pun masih belum bergeser dari Sembako.

Ketika saya sampai ke Kadiluwih, laporan dari teman-teman KKN UGM bahwa para pengungsi sudah kembali ke desanya sebanyak 300 orang. Dan mungkin akan banyak lagi yang akan kembali ke rumah masih-masing. Namun pesan dari salah satu pengungsi Ibu Kadus (Kepala Dusun) Ganden, kami pasti membutuhkan bantuan untuk pasca bencana di desa kami masing-masing.

Saat itu juga saya bersama salah satu mahasiswa KKN UGM berangkat ke desa Ganden, Banyuadem, Muntilan. Sungguh sedih melihat pemandangan yang tidak indah pada saat perjalanan menuju Dusun Ganden. Masih banyak abu dimana-mana bahkan di jalan utama Muntilan pun abu masih tebal.

Jalan Utama menuju Muntilan (Minggu, 21 Nov 2010)

 

Jalan menuju Dusun Ganden

Disepanjang jalan menuju Dusun Ganden, masih saja disuguhi dengan pemandangan yang tidak indah. Banyak sekali pohon-pohon salak yang daunnya tumbang akibat hujan pasir yang terus menerus dan tidak dibarengi hujan air.

Sungguh betapa hebatnya bencana ini. Dusun Ganden terletak di range 12 km dari Gunung Merapi. Terdapat 124 keluarga yang terbagi dalam 4 RT atau Rukun tetangga. Tapi dampaknya terlihat luar biasa. Rumah-rumah pun dipenuhi oleh pasir dan abu sampai hampir 30 cm. Dan ekonomi menjadi lumpuh karena mata pencaharian utama penduduk disini adalah pedagang salak. Akan membutuhkan waktu sekitar 2,5 tahun untuk memulihakan kebun salak seperti sedia kala. Informasi inilah yang saya dapatkan dari warga Dusun Ganden yang juga hadir Ibu Kepala Dusun Ganden, Ibu Mufti Inayah dimana kami disambut di kediaman Bapak Imam.

Disinilah saya tinggalkan amanat teman-teman Infinite Frameworks yang selama ini biasanya bantuan ada di tempat pengungsian tapi kali ini saya antarkan ke desa langsung sebagai bentuk kepedulian kecil kita untuk pasca bencana. Dan di dusun inilah teman-teman KKN UGM akan mendirikan posko lagi untuk membantu masyarakat membangun kembali desanya setelah terjadinya erupsi Gunung Merapi.

Sungguh semangat mereka untuk membangun kembali desanya tetap ada walaupun tidak sedikit yang telah hilang. Keikhlasan terpancar  dari para warga untuk menerima musibah ini, yang telah dipeluk menjadi sebuah cerita perjalanan hidupnya. Dan sebagai agenda awal pembangunan kembali, warga Dusun Ganden akan mengadakan kerja bakti untuk membuka akses jalan yang tertutup oleh pohon2 yang tumbang, selanjutkan mereka akan merawat kembali kebun salak mereka.

Sekali lagi terima kasih teman-teman Frameworkers Batam… Semoga bantuan ini bermanfaat untuk yang menerima, menjadi pahala dari yang memberikan dan menjadi pelajaran indah untuk kita semua akan hidup yang peduli sesama dan lingkungan sekitar kita.

Salam Meraih Mimpi!

Advertisements

Qisya…


Huhuhu… pengen banget rasanya ke Jakarta lagi… Kangen sama ponakan yang satu ini…

Super lucu, lincah dan tambah tengil ajah… Mak-nya yang gabrut juga dah… adda ajjah kalo menyandangi anaknya yang dengan baju macem-macem… topi binatang dan satu ini neh… Sepatu pun banyak ajah koleksinya… ga peduli walaupun masih bayi…

Hihihihi… lucu-lucu ya sepatunya… ga tau juga udah dipake semuanya atau belum tuh… hehehe… yang tengah yang beliin tante centil ma tante endjout tentunya **pamer mode on** kekekeke… Nah yang ga habis pikir ada juga sepatu yang ternyata kembaran ajah lo sama maknya… hadewww…

Nah kalo kya gini ketauan kan yang demen pasti maknya… Secara anaknya masih iya-iya ajah untuk segala sesuatu yang dipakein… Duh.. Qisya udah bisa apa ya sekarang… Kangen banget deh… Yang jelas kabar terakhir semalem dah bisa bilang “titu” alias tikus… huaa… lutjunya… kangen kangen kangen…

Qisya sholat

Kapan ya ke Jakarta lagi… huhu…

Aku mau update…


Sudah lama sekali tidah berkunjung ke Blog sendiri… kali ini pengen sajah sekedar mampir dan membuang segala sesuatu yang harus dibuang… LOH!!! hehehe… Pengen menyapa semuanya yg berkunjung kesini… sungguh mohon maaf saya selalu durhaka dengan tidak meng-update blog ini… mungkin saatnya mengganti tampilan biar lebih segar dan bersemangat nge blog kyanya… **wondering… mungkin ga ya… hehehe…**

Udah ah… namanya juga sekedar menyapa… sharing-sharingnya ntar deh… **KAPAN!!! tepok jidat!!**

Batam Oh Batam…


Akhirnya… ini sudah jalan minggu ke-3 aku berada di Batam, Kepulauan Riau ini. Sungguh tak terasa… Apa artinya aku betah ya… hehehe… Setelah perjuangan ke Batam yang dimajukan 2 minggu dari rencana dan  sumpah serapah dari mbak pramugari gara-gara hampir sajah ketinggalan pesawat gara-gara ketinggalan Laptop!!! Du du du…

Sudah mulai menggila dengan pekerjaan yang menyenangkan… dan sudah mulai terbiasa dengan rutinitas waktu…**jam kantor jam 9 pagi mpe jam 7 malem** Yang belum bisa biasa dengan jam makan kantor yang berbeda. Makan pagi jam 9 pagi, makan siang jam 12 dan makan malem jam 6. Waduh… jaraknya mepet2… Alhasil makan pagi tetep, makan siang agak dimolorin dan makan malem jadi kebiasaan “take a way” alias bungkus bawa pulang. Hehehe…

Tempat yang sudah kukunjungi tentu sajah Mall-Mall yang ada di batam dan beberapa tempat makan dunk… **Warung Pasta di traktir Roby karena Ulang Tahun di hari pertama kerja… Makasiii ya Roby…** Dari Batam City Square  (diprotes Dewi!!!! Malu…) **Bekennya Be-Ce-eS**, MegaMall dan juga Nagoya Mall. Dan rutinitas di gedung-gedung ituh tidak lain dan tidak bukan selalu beli belanjaan buat masak **yakin lo masak!!! Minta dewi masakin kaleee…** di weekend, dan juga beli ini ituh buat ngisi kamar… Syah… ngisi kamar… **boong banget** dan yang pasti NONTON!!!! **16 hari di Batam dah nonton Garuda di Dadaku, Ketika Cinta Bertasbih dan tentu sajah Transformer!!**

Hm… next destination mana lagi ya… kita lihat sajah nanti… yang jelas pengen dateng ke training SSEAYP Kepulauan Riau…

Ngajar tentang Jogja di SD Kembang @Kemang Jakarta…


Hehehe… yang ini bener-bener pengalaman yang tak terlupakan… Oh Tuhan… Jadi begini ceritanya… sepupuku si sapi geal geol di pinggir kali yang juga punya blog go4goblog.wordpress.com **lebih ga pernah di update daripada daku…** namanya Qonita… sekarang ngajar di SD Kembang… **duh… pertamanya ga kebayang tuh murid pada diajarin apaan…ternyata… tiittt… sensor!!!** bahkan dia jadi wali kelas 2 pun… Oh Tuhan… **bisa-bisanya tuh kepala sekolah percaya ajah…**

dsc00221Ibu Qoni mengajar Kelas 2 SD Kembang

Nah singkat cerita Qoni memintaku untuk menerangkan tentang Jogja ke anak-anak SD kelas 2 ituh… **Oh NO!!! Serasa ketiban beras sekarung… bleg!!!** Haduh… padahal kan daku lum pernah ngomong di depan anak-anak SD… apa yang akan terjadi… TIDAAAAAKKKKK…..

 

dsc00222Murid-murid SD Kembang kelas 2

Pelajaran IPS pun dimulai dengan introduction Pulau Jawa. Dan akhirnya sampailah pada giliranku untuk mengajar tentang Jogja… **Bingung mode on!!!**

Glleeekk!!! Murid-muridnya pada ngomong sesama temennya dengan berbahasa Inggris… **Oh Tuhan…anak jaman sekarang ya…!!!**

Dan untuk mempermudah daku, aku bukakan sajah buku gede KRATON JOGJA yang banyak gambar dan berbahasa inggris ituh… **Glleekk!! mereka membacanya dengan lancar dunk!!! Oh NO….!!!**

Dan akhirnya…. “Jogja itu mempunyai seorang Raja, Sri Sultan Hamengkubuono ke X yang juga menjabat sebagai Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta…” bla… bla… bla… **Thanks God… tak se-night mare yg kubayankan…**

Sampailah pada penjelasan Tamansari… “Tamansari itu tempat pemandian ratu Kraton Jogja anak-anak… Lalu Sultan akan duduk di singgasananya untuk melempar bunga pada putri-putri yang mandi…” **Mampus gw!!! kenapa cerita inih ya… duh…dah terlanjur!!!** Dan alhasil pertanyaan yang muncul…

Murid: “Ibu Meika, kalo laki-laki ga boleh mandi berarti bau dunk… kan buat perempuan ajah…” **Nah lo…!!!**

Ibu Meika: “Ya mandinya di tempat yang berbeda donk…!!”

Murid: “Ibu Meika kok pake lempar bunga… trus yang dapet gimana?”” **rasanya ingin menjedot-jedotkan kepala ke tembok sambil menyesal cerita tentang lempar bunga!!!**

Ibu Meika: “Yang dapet bunga ntar jadi Ratu menemani Sultan” **semalam… (dalam hati) karena tak mungkin kuutarakan di depan murid-murid ituh… hiks…**

Murid: “Ibu Meika kan raja itu istrinya banyak…” **Duh ne murid-murid tau ajah seh… makanannya apaan yak!!!**

Ibu Meika: “Iya sayang… tapi dulu… Sultan yang sekarang istrinya 1 sajah..” **Dengan menebar senyum mengerikan supaya ga ada yang naya lagi…!!! Bisa-bisa ngompol aku!!!**

Nah lanjoet… setelah merasa kehabisan bahan daku kasih ajah buku-buku dan media promosi tentang jogja supaya daku bisa sedikit bernafas tentunya… **maksudnya bersiap diri denganpertanyaan aneh-aneh lagi… huff**

dsc00225Pada serius baca peta Jogja

dsc00226Yang pada hobi baca, kali ini baca buku Jogja didampingi Bu Tari

Nah… sampailah pada penjelasan tentang candi-candi di Jogja… tentunya tak lepas dari Candi Prambanan… nah hadirlah penjelasan tentang perwayangan oleh Anin **Thanks God… Anin ikutan… kalo ga mulutku bener-bener keriting melayani pertanyaan-pertanyaan ituh…** Ibu Anin menerangkan tentang Wayang Ramayana… Dan ternyata…datanglah komentar ituh…

Andrea: “Ibu Anin…Ramayana kan Toko yak…”

Ibu Anin: “Eee… Iyah!!” **Dengan juteknya Anin menjawab! Rasanya daku ingin sekali tertawa dengan puas… Akhirnya Anin merasakan juga!!!**

Dan entah kenapa tiba-tiba obrolan guru tamu dan murid kepada pembahasan Sultan Iskandar Muda… Dan komentar lain pun hadir…

Andrea: “Bu…aku tau Sultan Iskandar Muda itu kan di Pondok Indah… rumah aku kan deket sana Bu…”

**deng dong!!! haduh… entah apalagi yang harus kukatakan… Oh Tuhan… rasanya pingin nyebur kali trus berenang ajah…**

andreaAndrea

Tik Tak Tik Tok…Sungguh ingin sekali rasanya jam 10 segera hadir agar semua ini selesai… Dan akhirnya jam ituh sudah menunjukkan pukul 9.30.. senangnya… tibalah pada sesi pertanyaan…. **Cie… ceritanya review neh… dari yang diterangin tadi pada inget atawa ga neh…**

Ibu Meika: “Daerah mana di Jogja sebagai penghasil perak?”

Trisha: “Kobogedhe Bu…” **spontan lah daku tertawa seperti nenek sihir… kikiki**

Trisha: “Kampung gedhe Bu…” **Waks!!! kenapa tak ada yang memperhatikan!!! mulai sedikit emosi dengan tetap tersenyum ala Mbak Luna…**

trishaTrisha

Dan akhirnya…

Arie: “Kotagedhe Bu…” **Hufff…. lega luar biasa… oh cepatlah berakhir ini semua…**

arieArie

Setelah sesi pertanyaan selesai Ibu Qoni pun menawarkan anak-anak Wedang Uwuh… Minuman khas dari Imogiri Yogyakarta… hehehe… Tentunya ada yang suka dan ada yang tidak suka… kan rada-rada pedes karena ada jahenya… Namun murid yang satu ini sungguh special karena bisa abis ampe 10 gelas… 

rajenRajen **Dibaca “rayen” baca sesuai tulisan..**

Hihihi… 10 gelas ajah lo… sampai bersendawa berkali-kali… 

Hm… ya begitulah ceritanya di SD Kembang… sebenernya masi banyak pertanyaan-pertanyaan aneh… tapi dah pegel nulisnya… hehehe…

Terima kasih kepada Ibu Qoni “si wali kelas”, Ibu Tari “assisten guru kelas 2”, Anin **Kalo ga ada lo ga ada tukang poto deh…kekeke** dan murid murid semua di SD Kembang kelas 2… Dhani, Fauzia, Keeyran, Tatjana, Trisha, Andrea, Riva, Nanda, Ara, Kesha, Almeira, Zahra, Arie, Rajen, Xabina dan Gyasi **sayang Gyasi hari itu tak hadir..**

**Cukup sekali inih sajah ya Ibu Qoni…kekeke…**

 

I’m back…


Hai hai hai semuanya….

Sesudah berusaha mencari-cari template yang baru buat blog yang super duper jarang bahkan bisa dikatakan hampir tak pernah di update…. akhirnya 1 hari full daku mendedikasikan diriku untuk mengutak atik blog lagi dan tentunya mengingat- ingat caranya “nge-blog” **lebay mode on… soalnya ada beberapa yang lupa…**

Pertama buka blog… wow super kaget ternyata tampilan wordpress sudah berubah… oh tuhan… betapa menjadi bukti otentik bahwa daku tak pernah berkunjung ke blog tersayangku inih… wah wah wah…

Nah semoga **berharap ke diri sendiri juga…** dengan adanya tampilan baru di blog ini, daku menjadi bersemangat untuk menulis lagi semuanya… Karena sudah banyak sekali bahan yang terkumpul yang bisa dijadikan cerita untuk blog ini… **dasar pemalas!!! ngumpulin bahan ajah terus… nulis meika!!! nulis!!! hehehe…plak!!**

Baiklah para motivator dan juga pembaca blog meika ini… doakan daku ya… semangati selalu daku untuk selalu menulis… hehehe… selamat menikmati cerita-cerita daku… halah!!! **lebay mode on…**

Enjoy my writing dah… hehehe…

Menghilang sejenak… Untuk Indonesiaku…


Tanah Air ku tidak kulupakan
Kan terkenang selama hidupku
Biarpun saya pergi jauh
Tidak kan hilang dari kalbu

Tanah ku yang kucintai
Engkau kuhargai

Walaupun banyak negeri kujalani
Yang masyhur permai dikata orang
Tetapi kampung dan rumahku
Disanalahku rasa senang

Tanah ku tak kulupakan
Engkau kubanggakan!

 

Doakan daku ya…