Prosesi Pernikahan Agung Kraton Ngayogyakarta Putri ke-3 Ngarso Dalem…


Akhirnya daku dateng lagi dengan liputan yang semoga berguna untuk para pembaca blog-ku…

Kali ini satu yang sangat tak ingin daku lewatkan adalah Prosesi pernikahan Agung di Kraton Ngayogyakarta dimana Ngarso Dalem, Sri Sultan Hamengkubuono ke-X menikahkan putri ke-3nya Gusti Raden Ajeng (GRA) Nurkamnari Dewi yang akhirnya bergelar GKR Maduretno kepada Yun Prasetyo SE., MBA. yang kemudian bergelar (Kangjeng Raden Tumenggung) KRT. Purbodiningrat yang akhirnya bergelar KPH. Purbodiningrat (purbo=kekuasaan, ningrat=kesadaran kehidupan bahwa beliau telah masuk dalam kekuasaan kebudayaan Kraton Ngayogyakarta.)

Mau tau lengkap prosesinya… simak di segmen Jogja oh Jogja ya… atawa.. klik langsung saja judul-judul postingan daku tentang Pernikahan Kraton ini… Selamat membaca…

Pernikahan Kraton: Ijab Qobul

Pernikahan Kraton: Upacara Panggih

Pernikahan Kraton: Alun2 Sore

Pernikahan Kraton: Sore2 di Keben

Pernikahan Kraton: Upacara Walimahan

13 thoughts on “Prosesi Pernikahan Agung Kraton Ngayogyakarta Putri ke-3 Ngarso Dalem…

  1. bukannya bermaksud iseng, tapi itu caranya gendong pengantin cewenya gimana ya? hehehe….*kabur!*

    Meika: Kakaka…SIMBOLIS tentunyah… **baca di Upacara Panggih**

  2. pondhongannya di minuskan to mbak meika. masa aku baca di koran KR “karena masalah berat badan maka pondhongan cukup disimbolkan saja…bla bla bla” wah, agak sadis juga tuh beritanya

    Meika: hihihi… beritanya sangat jujur yak… hehehe…

  3. say..kalo mau nanya boleh ya…
    kalo di keraton dan di candi borobudur itu…guidenya biasa dibayar berapa ya?
    waktu terakhir gw sama ingmar ke borobudur…kita ingetnya kaget berat karena bayar guide tuh murah banget…kira2 ika tau…sekarang berapa?

    thaaankss,
    dian

    Meika: Kak Dian… pakabar neh… hm… kalo di Kraton 20 ribu ok kok… trus kalo di Borobudur kalo ga salah sekarang dan di bikin managementnya ma Pihak Borobudur juga… sekitar 50 rb-an gituh… terakhir seh aku juga anter bule2 segitu bayarnya Kak Dian…

  4. Lalu KPK hadir.. Mereka bertiga bertanya..

    Angpau-nya ada yang lebih dari 20 juta nggak pak Sultan? Kalau ada, itu masuk kategori suap-menyuap.

    Lalu Sultan garuk-garuk padahal tidak gatal.

    Meika: Hahaha… angpaunya langsung diganti sumbangan… contoh: sumbangan paes dari orang nomer satu di kota jogja… gituh… masih kena KPK ga klo gituh… hehehe…

  5. Wah, asyik nih blog Mbak Meika. Salam kenal ya …

    Saya belum sempat baca semua tulisan Mbak Meika tentang pernikahan putri Sultan. Saya sendiri hanya sempat hadir pada resepsi tanggal 9 Mei malam. Mbak Meika pastinya punya ‘hubungan khusus’ dengan Keraton, sehingga bisa meliput seluruh rangkaian acara.

    Saya juga menulis tentang resepsi pernikahan putri Kraton, tentang Kraton, dan tentang angpao putri Sultan di blog saya : http://tutinonka.wordpress.com Tapi hanya kesan sekilas dari pengunjung yang tidak terlalu mendalami tentang budaya Kraton. Saya juga sudah membuat serangkaian foto tentang Tamansari, tapi belum sempat menuliskannya di blog (jadi ingat waktu lihat ada foto tangga di dalam Tamansari yang ada di image header blog ini).

    Meika: Lam kenal juga… hehehe… ga punya hubungan khusus kok… hihihi…

  6. haiiiiii, namaku juga Meika…lagi blogwalking, ternyata nemu blog yang namanya sama, hehehe… salam kenal ya Meika (aneh nyebut nama sendiri, hehehe)
    btw, aku link boleh ya blognya? nice blog mei🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s