Kalimat Mujarab…


**Plak**

Rasanya aku seperti ditampar saja… Hanya mengetahui kabar yang memang sangat tak sedap **secara emang bukan makanan** dan tak membuat hati ini nyaman lagi… Padahal juga udah ga punya hak apa-apa untuk marah… pastinya… karena kami memang tak punya hubungan apa-apa lagi… Tapi memang rasanya masih saja ku tak rela dia membagi hatinya untuk yang lain… karena aku juga belum menerima yang lain **alasannya ga ok seh…tapi ngeless…**

 

Tapi mungkin begitulah misteri “jodoh”… Kadang bisa dideketin cepet, kadang lama, kadang juga mungkin sebenernya udah available tapi ga ngeh, ga sadar ato emang ga sensitive… ups… ga sensitive… Nah… ga sensitive disini maksudnya mungkin jodoh kita hanya ada di dekat kita saja, mungkin juga dia teman seperjuangan ketika sekolah, kuliah ato teman kerja… duile… berasa cinta lokasi banget yak… hehehe….

 

Well, kalo udah gini neh jadi bingung… udah tau posisi bukan jadi orang pertama lagi… tapi tetep ajah lum bisa ngelupain walaupun “dia” sudah mencoba membuka hatinya demi yang lain… Berita pak harto meninggal pun ga bisa ngalahin sakitnya rasa yang ajup-ajupan sendiri di dada, bikin nafas tersengal-sengal, dan sesenggukan tertahan karena nangis hebat sendirian di kamar cuma gara-gara harus bersikap tegar dan sabar di depan orang-orang…**padahal ngeless banget… sok tegar dan sok sabar tepatnya…**

 

Nah loh…masih sebut “dia” ya ternyata… dan ternyata nemu tulisan yang sangat menenangkan hati dari sang pujangga cinta, teman seperjuangan dulu yang bikin hati adem…

 

Recommend to read that: Lupakanlah by Rajasaadhi

 

Nah…kalo dah baca 5 teori lupakanlah by Rajasaadhi menurutku ada masalah lagi neh… Masalahnya rela ato ga rela neh…**Corina in Lupakanlah by Rajasaahi bilang “Ilmu Ikhlas paling TOP dah”** ini dia neh… Syarat dari Dedy Mizwar ala Kiamat sudah dekat yang paling sussyyyeeeh buat dilakuin… Oh my God…

 

Akhirnya… ambil air wudhu… sholat… dan doakan saja “dia” mendapat yang terbaik… dan aku akan diberi juga yang terbaik… **hati lebih tenang….**

 

Kalo kalimat mujarab Rajasaashi “Dia bukan yang terbaik untukku, semua sudah ada jalannya, siapa tahu ada hikmahnya” maka ku juga punya kalimat mujarab tambahan…

 

“Allah tidak akan memberikan masalah diluar batas kemampuan kita”

 

**lega Mode ON**

12 thoughts on “Kalimat Mujarab…

  1. rajasaadhi says:

    Bagus.. kalo kamu sudah bisa melupakan om.. Om minta maaf sudah ngebawa kamu ke hubungan yang ga sehat ini.. karena umur kita yang terlalu jauh.. dan kamu lebih pantas kalau jadi anak om..
    Semoga kamu bisa mendapatkan yang lebih baik dari om ya ika..
    Ini uang kuliah terakhir dari om, ama buat bayar kost-kostan..
    baik-baik ya…

    Om Bambang..

  2. santizaidan says:

    kakakakaakk… itu si om bambang komennya nyebelin banget ya mbak ikaaa… minta di tabok….

    btw, kalimat mujarab tambahan lagi mbak:
    semua ada waktunya… bakalan kerasa indah kalo emang udah waktunya.. kalo waktunya ga tepat, ya yang indah pun jadi ga kerasa indah… Nah kalo kenyataannya sekarang ga indah, yasudah.. berarti emang belum waktunya.. hehhee..

    life sumtimes looks easier if we slightly see it in simply way..

  3. meikahazim says:

    To: Om Bambang…
    Duh Om bambang… Uang kuliah ama buat kos-kosan boleh yang terakhir om… Tapi buat yang lainnya ga terakhir kan om… Kakakakaka….

    To: Santi
    Emang ni mbaknya satu ini…
    Selalu ajah punya kata jitu…hehehe…
    Tapi kyanya tetep sakit-an kalo ketinggalan zara di bis deh…kekekeke…. **Kyaaaa….kabur…**

  4. santizaidan says:

    *kejeerrrr sampe dapetttt…

    btw, aku uda buat blogroll dan sudah memajang blogmu mbak.. kok belum muncul juha yak.. hhiiiikksss

    Meika: **lari bersama deh…** Makasih Santi…

  5. rajasaadhi says:

    Ahh.. kalian.. jangan ribut berdua gitu dong, yang akur sesama simpenan…

    Santi,. nanti om ganti kaos Zara yang ketinggalan.. tapi jangan teledor lagi ya..

    Meika, biar adil, dan ga iri sama santi, nanti om beliin Zara juga.. tapi yang tank top ya.. tapi plis dipake , hargai om yang uda beliin.. nanti warnanya tinggal dipadu padankan dengan warna jilbab….

    **Pake kacamata hitam, sambil mlintir kumis**

  6. Assalamualaikum Meika,

    Waduh, lama kita tak jumpa kau jadi begini. Com’on be strong. Where’s your spirit? You’re the first Diajeng. Pastilah banyak lagi yang antri, hehe. Ok, kalau itu nggak membuatmu merasa lebih baik, ini ‘kalimat mujarab jawa’😀

    Sik… nek aku ra lali yo…
    “Teklek keceblung kali, mbangane nggolek, mending balen”

    I hope that’s right!🙂 Ya, sholat istiqarah aja terus. Insya Allah, akan diberikan keyakinan if he’s really for you or not. Jangan give up ya. Remember, Allah has assigned each of us a soulmate. Tinggal gimana Meika berpetualang mencarinya (the muslim way). Oh, and you’re right, he may be already in your life. You just need to open your heart. So, no more tears Meika, thesisnya bisa nggak selesai-selesai tuh. Trust me! Focus ya😉 Selamat bekerja!

  7. anginbiru says:

    du du du,, kok lagi ngerasa klop gini ya sama blogmu jeng..??

    baiklah,, tampaknya kalimat ini mamang sangat mengena buatku…

    “Dia bukan yang terbaik untukku, semua sudah ada jalannya, siapa tahu ada hikmahnya”

    huhu…

  8. “Dia bukan yang terbaik untukku, semua sudah ada jalannya, siapa tahu ada hikmahnya”

    Baiklah, memang sudah seharusnya aku melupakan Cinta Laura… Raja, siapkan jilbab pemberianmu itu. Meika, pasangkan hiasan di jilbabku. Santi, tolong lotion obat nyamuk itu disemprotkan ke tanganku. Mari kita bergandengan tangan, siapkan kantong belanjaan! kakaka….

    Semangat Meika! Kita harus wisuda bareng je, atau kita akan menjadi hantu kampus selamanya!😀

  9. arul azhar says:

    Jodoh dan Logika Salah Alamat

    Pernahkah Anda salah alamat? Saya pikir semua sudah berpengalaman, termasuk Mbak Meika. Kita kesana-kemari nyasar hanya untuk nyari alamat dosen, teman, sahabat, orang yang ngutang gak susah bayar dan pindah gak ngomong2x atau kekasih yang baru kita kenal lewat komputer. Mencari alamat bisa menjadi pekerjaan yang membosankan, menjengkelkan sekaligus menantang, tinggal bagaimana kita memandangnya.

    Nah, demikian pula dengan cinta. Kita telanjur sayaaaanggg kepada seseorang yang kita yakini akan menjadi pendamping hidup, tapi ternyata meleset, kita putus, macam-macamlah sebabnya (setiap orang pasti berbeda2x). Yang jelas adalah hubungan kita tidak seperti yang diharapkan. Gagalkah kita?Jawabnya, ya, betul seratus persen. Tetapi apakah harus disesali? harusnya TIDAK. Kenapa? Ingat dengan logika salah alamat tadi, setiap KEGAGALAN kita adalah jalan yang mengantar kita pada alamat (jodoh) yang benar. Namun, KEGAGALAN itu jangan “by design”, kita menciptakan kegagalan dengan sembarangan memilih jalan jodoh kita tanpa idealitas dan pemikiran yang benar. Nah, itu berarti kita merencanakan kegagalan. Jika jalan yang ditempuh sesuai dengan roadmap (peta jodoh dengan segala idealitas yang ada), maka semestinya kegagalan hanyalah sebuah proses yang belum selesai, kita masih diharuskan meneruskan perjalanan “cinta” kita hingga paripurna.

    Inilah permainan hidup yang masing-masing kita menjalani dengan beragam kisah dibaliknya, bisa kisah sedih, benci, bahkan dendam dan haru, semuanya bumbu racikan kehidupan cinta. Ingatlah perhatian kita jangan berhenti pada kegagalan, teruslah bergerak karena perjuangan kita belum selesai. Benar, Mbak Meika boleh mengutip ayat: “Tuhan tidak menimpakan cobaan kepada hamba di luar batas kemampuannya”. Jadi, bisa juga dirumuskan dengan logika “salah alamat” dengan Tuhan tidak akan memberikan alamat (jodoh) yang mustahil ditemukan oleh hamba-Nya.

    Teruslah bergerak, tinggalkan kenangan buruk karena itu cuma persinggahan sementara, rumah (jodoh) yang kita cari bukanlah dia, segeralah beranjak karena pesan Tuhan dalam Alquran, “Allah (Tuhan) tiadalah memberikan perubahan sebelum sang hamba juga berubah”, maknanya: Tuhan tidak akan memberikan jodoh kalau kita hanya meratapi tempat persinggahan saja.

    Nah, Mbak Meika silakan mencari lagi …. Tuhan tidak akan membukakan hati Anda, kalau Anda terus menerus menutup untuk yang lain ….

    Selamat berjuang. Semoga Sukses!

  10. sekar asmara says:

    jeng Mei… udah di kuliahin panjang lebar ama cak Arul, masa sie blum insaf2 jugaaa? hadyuh… si jeng teh kumaha atuuh…? aya naon ?

  11. Mei… mestinya udah tambah pinter tuuu, ada ceramah panjang lebar dari cak Arul… masa sie kaga ngerti2 juga…? kemane aje Mei? wekekekekk… lalu, sapa tu yang sepertinya cinlok banget… belum paham juga! sampai kapan menunggu kalimat mujarab: ” rebahkan kepalamu di bahuku, Mei…! aku akan ada di tiap langkahmu, di kehidupanmu…. ” ta elaa… salam 3 huruf…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s