RSS

Gamelan Sekaten


Sekaten merupakan event yang selalu diadakan 1 tahun sekali. Dan tentunya tempatnya tidak jauh dari rumahku yang berpusat di pelataran Masjid Kauman Yogyakarta…dan pasar malemnya ada di Alun-Alun Utara Yogyakarta. Nah secara seumur hidupku aku tinggal di Kauman… aku bosan sekali dengan event ini, walaupun aku tetap saja menyambanginya setiap tahun. Nah..mau tau cerita Sekaten!!! Ini neh…

Sekaten biasanya diadakan di tanggal 5 sampai 12 Maulud menurut kalender Jawa Sultan Agungan… Nah.. di upacara tradisi sekaten yang khas adalah diusungnya “Kagungan Dalem Gangsa Kangjeng Kyai Sekati saka Kagungan Dalem Bangsal Ponconiti Kamandhungan Lor Keben Kraton dilenggahake wonten Kagungan Dalem Bangsal Pagongan Lor lan Pagongan Kidul ingkang wonten Pelataran Kagungan Dalem Mesjid Gedhe” Nah loh… **nggaya pake basa jawa segala yak…hehehe…**

Maksudnya… di upacara adat Sekaten… diusung lah Gamelan milik Kraton Jogja ke Pelataran Majid Besar Kauman Jogja yang ditempatkan di Pagongan Utara danPagongan Selatan. Nah… Yang ditempatin di Selatan adalah Gamelan Kangjeng Kyai Gunturmadu dan yang ditempatin disebelah Utara adalah Kangjeng Kyai Nogowilogo.

Sejarah Gamelan

img_0840.jpg

Gamelan sekaten yang pertama kali ditabuh berada di Demak yang dimiliki oleh Sunan Giri. Dan gamelan ini sekarang berada di Kasultanan Cirebon dan Kasultanan Banten. Dan gamelan yang berada di Kraton Jogja dan Kraton Solo sekarang itu peninggalan dari Sultan Agung Hanyakrakusumo.

Gamelan sekaten ini digunakan buat sarananya nyebarin ajaran agama Islam yang dicampur dengan unsur budaya Jawa. Konon, ide ini dicetuskan oleh Sunan Kalijaga yang mempunyai keinginan menggunakan Gamelan untuk menyebarkan agama Islam di tanah Jawa.

Nah…dimulainya gamelan sekaten ditabuh di Pelataran masjid Gedhe ini ketika Raden Patah bertahta di Kraton Demak yang juga terkenal dengan sebutan Sultan Bintara I. Ketika Sultan Trenggono, ratu Demak Bintara akan menikahkan salah satu putrinya dengan Fatahillah atau Sunan Gunungjati lalu Sunan Gunungjati mendapatkan titah untuk menyiarkan agama Islam. Makanya… gamelan sekaten dari Kraton Demak sekarang menjadi pusaka Katon Kasepuhan Cirebon.

Sumber lain mengatakan klau Gamelan Sekaten yang berada di Kraton Jogja dan Kraton Solo bukan dari Demak tetapi peninggalan dari Sultan Agung Hanyakrakusumo. Kesimpang siuran ini karena… konon ceritanya kurang kumplit. Waktu itu yang menyampaikan cerita ini Sultan Hadiwijaya dari Kraton Pajang yang lagi bermusuhan dengan Arya Penangsang dari Jipang… **Nah lo…ribet kan… belajar sejarah deh…**

Jadi tambah ribet waktu Kraton Mataram pindah ke solo. Ditambah lagi dengan adanya Perjanjian Gianti 1755 yang juga mengimbas di aturan-aturan gamelan di kraton-kraton. Jadi yang punya gamelan sekaten Kasultanan Cirebon, Kasultanan Banten, Kasultanan Mataram Ngayogyakarta Hadiningrat dan Kraton Kasunanan Surakarta.

Masih semangat kan bacanya…Lanjut ya…

Konon, gamelan yang ditinggalkan oleh Sultan Agung bernama Kangjeng Kyai Gunturmadu dan Kangjeng Kyai Guntursari. Setelah perjanjian Gianti tahun 1755 itu tuh… ada pembagian gamelan dimana Kangjeng Kyai Guntur Sari menjadi milik Kraton Kasunanan Surakarta dan Kangjeng Kyai Guntur Madu menjadi milik Kasultanan Mataram Ngayogyakarta Hadiningrat.

Lah…kalo dipisah gitu kan kesepian tuh… Jadi ga berpasangan kan… Jadi untuk melengkapai Gamelan yang terpisah ituh… Pakubuono IV membuat gamelan lagi istilahnya adalah mutrani gamelan Kangjeng Kyai Guntur Madu yang ada di Jogja.

Sejak saat ituh… di Kraton Kasunanan Surakarta mempunyai gamelan sekaten Kangjeng Kyai Guntur Sari (sing sepuh) dan Kangjeng Kyai Guntur Madu (mutrani).

Sementara di Kraton Kasultanan Mataram Ngayogyakarta Hadiningrat, Sultan Hamengkubuono I juga membuat pasangan dengan mutrani Kangjeng Kyai Guntur Sari yang ada di Solo dan diberi nama Kangjeng Kyai Nagawilogo. Nagawilaga sendiri mempunyai arti lo…

Naga berarti ular yang angat besar dan menurut kepercayaan jawa Ular yang bisa menyangga Bumi, Wi berarti menang dan Laga berarti perang. Jadi nama Kangjeng Kyai Nagawilaga berarti perjuangan Pangeran Mangkubumi untuk memenangkan peperangan dan mempertahankan Kraton Mataram dari serangan Bangsa Belanda dan peperangan tersebut dibantu oleh rakyat.

img_0847.jpg

img_0883.jpg

Sejak ituh Gamelan Sekaten di Kraton Kasultanan Mataram Ngayogyakarta Hadiningrat menjadi lengkap dengan Kangjeng Kyai Guntur Madu (sing sepuh) dan Kangjeng Kyai Nagawilaga (mutrani)

 

Nah para pembaca yang budiman…. **halah!!**

Gamelan yang sudah lengkap ini setiap tahun dikeluarkan dari Kraton Jogja untuk ditabuh. Konon… Katanya yang mendengarkan tabuhan gamelan ini bisa awet muda lo… hehehe… **Coba ajah…parkir di tempat meika ya.. ga bayar tapi bawa oleh-oleh…hehehe…**

img_0871.jpgimg_0872.jpg

Kedua gamelan itu tidak akan dibunyikan secara bersamaan. Ada tanda lampu merah dan hijau di depan pagongan selatan maupun utara. Yang lampunya hijau berarti yang ditabuh. Masing-masing gamelan akan ditabuh ½ jam ber- ganti-gantian selama Upacara tradisional sekaten diadakan. Nah kalo hari jumat… gamelannya ditabuh setelah sholat jum’at….

Sumber informasi inih tentunya dari tulisan KRT. Wasesowinoto dalam artikel beliau “Hajad Dalem Sekaten” Kraton Mataram Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat, April, 2006.

Wah yang belum nonton… taun depan ya… karena gamelannya dah balik ke kraton… hehehe…

Cerita menarik lainnya di Sekaten…tunggu postingan berikutnya ya… hehehe….

 

 

 

17 responses to “Gamelan Sekaten

  1. anginbiru

    March 18, 2008 at 4:17 AM

    duh,, mbaknya ini,, komplit ajah bahannya.. wkeke..

    semangat, buk..!

    btw,, ndengerin gamelan bisa awet muda yak..? kalo direkam trus didengeri tiap hari gimana, buk..? kekeke…

    hmm,, ndak diceritain sekalian tentang Warung Padi Melati yang dari tahun kapan juga di situ-situ aja tempatnya..? hihi..

    Meika: Hehehe…iya yah… daku lum cerita ituh… bagaimana kalo dirimu yang bercerita… Dah lama banget… Rencananya aku dan dony **adikku ituh…** akan merekam gamelan…tapi lum terlaksana neh…kekeke… biar muda selalu… **bisa ga ya… kedip-kedip** hehehe…

     
  2. hanggaku

    March 18, 2008 at 7:00 AM

    kalo kyai haji ahmad dahlan itu beda lagi ya? *plakkk!!*

    Meika: Hangga…dududu… bisa ga ya… tapi kalo perlu cerita ituh daku akan mencarinya dulu ya… kekeke…

     
  3. zam

    March 28, 2008 at 10:57 AM

    Hwaa!!! Matur suwun sanget, mas! Saya jadi tau sejarah lengkapnya. Terima kasih koreksinya. :)

    Blog anda juga sangat membantu. Makasih banget. :)

    Salam kenal juga!

    Meika: Kita bisa saling membantu mas…

     
  4. zam

    March 28, 2008 at 10:58 AM

    aduh salah.. ternyata MBAK, ya..

    hwaaa… maapkan sayah… :D

    Meika: Tenang mas.. dimaapkan kok…

     
  5. Imam

    June 9, 2008 at 2:12 PM

    Bg sy, yg asli nak jogja,mendengarkn gamelan suatu kenikmatan, spt halnya ngisep narkoba jk mjd pecandu. So stiap da skten, ak pasti ngedengerin. Yah sy bangga dgn budayaku sndr. Low bkn kt syp lg? Ak prnah membandingkn alunan gamelan yogya ma surakarta, mnrtku lbh enak alunan yogya loh.

     
  6. icha

    August 15, 2008 at 5:14 AM

    saya terpesona dengan smuanya makasih atas sejarah lengkapnya sekaten……….

     
  7. Ristiyan

    February 17, 2009 at 2:47 PM

    Unik banget ketika berbicara tentang Jogja.luar biasa…..bicara tentang cultural studies, modernisme dan tradisionalisme selalu menjadi wacana yang nyata. Saya pengen tau lebih lajut tentang perayaan sekaten,apakah dari waktu ke waktu mengalami perubahan dalam agenda perayaannya?apakah gamelan Kangjeng Kyai Gunturmadu dan Kangjeng Nogowilogo dalam perayaan sekaten sekarang ini masih tetap dibunyikan di pelataran Masjid Gde?thx b4

     
  8. koko

    February 20, 2009 at 7:45 AM

    kenapa kita punya budaya yang begitu indah begitu agung seperti itu pemuda banyakyang buta terhadapnya………….

     
  9. Fichika_kay

    March 4, 2010 at 8:58 AM

    waaw ada juga tugas aku nih,,,,,,makasih ya yg udh posting’in gamelan sekaten ini…….

     
  10. DIAN GEMASA

    April 12, 2010 at 2:36 PM

    MBAK KLU BISA NAMA2 GENDING SEKATEN DAN MAKNANYA JG DI SEBARKAN!!!! MUNGKIN NANTINYA BERMANFAAT!!!! TERIMA KASIH!!!

     
  11. Aini D. H.

    December 28, 2011 at 12:16 AM

    waw, makasih ya postingnya. mbantu nggarap tugas nih. Jadi pengen liat kayak apa gamelan sekaten *padahal rumah di jogja*

    anyway, sumbernya kurang lengkap. artikelnya dapet darimana?

    hohoho. tapi thengs deh atas artikelnya ^^

     
  12. imam h

    December 3, 2012 at 10:43 AM

    minta MP3 gamelan kyai guntur madu nya donk…..

     
  13. heruls

    January 17, 2013 at 2:31 PM

    Alangkah menarik jika ada keterangan per foto.

     
  14. 1enasni (@1enasni)

    April 10, 2014 at 3:19 PM

    permisi.. saya baru belajar mengenai gamelan,, saya masih banyak pertanyaan tentang sejarah2nya,, ada rujukan link atau buku yang bisa membantu?? terimakasih sebelumnya..

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: